Mudik Pertama Si Kecil

Libur lebaran kemarin, kantor saya dan suami liburnya irit banget. Jadi kami memutuskan untuk extend dengan mengambil jatah cuti tahunan. Ya biar bisa cuti bareng aja gituuu. Dan pas lebaran juga kan pasti banyak kepake untuk berkunjung atau dikunjungi.

Menjelang lebaran, Ayah saya ngajak mudik ke kampung halamannya di Cilacap. Mudik lebaran, sekalian ngenalin Mika ke keluarga yang belum pernah ketemu. Terutama ke Nenek saya yang tinggal satu-satunya. Karena fisik Beliau yang udah sulit untuk ke Jakarta, yaudah kami yang dari Jakarta ke sana.

Pas lebaran tahun ini kan Mika udah setahun, udah bisalah diajak jalan jauhan lagi. Waktu 10 bulan udah sempet bawa Mika ke kampung Ibu saya sih, ke Cirebon. Tapi kalo dibanding Cilacap, waktu lebaran pula, rasanya tetap butuh persiapan ekstra ya.

Ini mudik lebaran pertama Mika, dan mudik lebaran pertama saya sebagai Ibu. Dulu-dulu waktu masih mudik dengan status sebagai anak, persiapannya jauh lebih simpel dong dari sekarang. Dulu juga tinggal bawa badan sama bawaan sendiri kan. Beda banget sama sekarang yang harus mempersiapkan segala sesuatunya dari A sampai Z punya pribadi, punya suami, dan punya si kecil sendiri. Asli, banyaaaak banget.

Kalo persiapan untuk saya dan suami mah nggak usah dibahaslah yaa. Ya baju, ya makanan, charger. Oiya, uang juga harus ya. Yang banyak kalo ada, haha.
Sebagai ibu baru yang masih cupu, ini nih list yang saya bawa waktu bawa Mika mudik lebaran.

  • Baju dan rekan-rekannya

Mudik 4 hari 3 malam, saya memutuskan membawa baju Mika sejumlah hitungan pergantian baju setiap harinya, tanpa ada hitungan dicuci. Loh, kan jadi banyak banget? Yakin nggak ribet? Nggak mau nyuci aja?

Haha, bukan nggak mau nyuci sih tepatnya. Tapi saya udah memikirkan medan penjemuran pakaian pas mudik tuh beda dengan yang biasa di rumah sehari-hari. Karena di sana banyak pohon-pohon besar di sekitar lokasi jemuran, jadinya khawatir ada semut-semut atau hewan kecil lain yang hinggap di baju Mika. Khawatir nggak kelihatan pas disetrika kan, khawatir pas dipake lagi malah bikin Mika nggak nyaman. Iyaaa, ibu-ibu cupu kayak saya mah banyakan khawatirannya atuuuh, haha. Jadi, pilihan nimbun baju kotor pun kami lakoni. Gak apa-apa deh nanti panen baju kotor pas balik mudik. Mesin cuci siap-siap dikondisikan kerja ekstra.

  • Makanan dan kawan-kawannya

Mika sudah setahun, sudah bisa ikut makan nasi dan lauk rumahan dong? Alhamdulillah, belum buibuuuuk. Hehehe.
Sampai sekarang, Mika masih makan nasi yang dimasak pake sloowcooker. Nasi lembek gitulah. Untuk lauk dan sayurnya masih dimasak terpisah dari lauk keluarga. Bukan mau meribetkan diri dengan proses yang dipisah sana-sini sih, tapi emang dapur di rumah jarang masak buibuuuk. Panci sayur Mika lebih sering dipake pokoknya daripada panci di dapur saya yang keliatannya cuma hiasan gantung di dinding haha.

Bahan makanannya juga saya bawa dari Jakarta ya. Selain memang sudah dipaket-paketin untuk konsumsi harian di kulkas dan freezer, bawa sendiri juga hemat waktu loooh. Nggak perlu ke pasar lagi pas mudik, nggak perlu ke kebun lagi cari sayuran. Semua tinggal olah dan jadilaaaah. Hemat waktu ini bisa dialokasikan buat waktu jalan-jalan yang lebih lama kaaan pas mudik (emak ogah rugi).

Selain mempersiapkan untuk makanan besar, jangan lupa bawa cemilannya. Berguna banget juga buat di perjalanan untuk mengalihkan perhatian si kecil yang mulai bosan.

Cemilan dan makanan buat orang tuanya juga jangan ketinggalan. Another time saving sih kalo buat mudik lebaran gini. No antri restoran, no nunggu makanan datang. Tinggal buka bekal di rantang, perut pun kenyang. Awas sampahnya jangan dibuang sembarang yaa, buibuk tersayang.

  • Mainan

Nah, ini rasanya pengen bawa se-container mainan aja nggak siiiih? Biar kalo bosen main yang satu, bisa langsung keluarin mainan yang lain. Bosen satu lagi, masih ada yang lain. Haduuu, ngimpi ah. Emangnya mau isi mobilnya mainan doaanggg?

Jadi, buibuuuk. Bawalah mainan yang paling anak sukai. Mainan yang seneng banget dimainin sama si kecil. Kalo Mika sukanya yang musik-musik gitu. Tambah beberapa boneka tangan, biar ada variasi kan. Daaaan, satu lagi yang nggak ketinggalan. Our favorite doll, Hafizah.




Oiya, jangan lupa siapin playlist buat selama perjalanan. Tentunya yang bisa dinikmati si kecil ya. It helps loooh. Thanks Ed-Sheeran dengan Shape Of You-nya yang selalu bikin Mika goyang-goyangin tangan kalo denger lagunya. Hahaha, entah berapa kali ini diputer sepanjang perjalanan hilir mudik.

  • Obat-obatan

Too bad, item ini luput dari catatan saya waktu packing. Nyesel berat nggak bawa obat. Pas sampe kampung halaman, Mika panas aja dooong. Rewel juga karena masih penyesuaian suasana yang beda kan. Hari kedua panasnya naik turun. Jemur di area persawahan deh biar prosesi berjemur kali ini agak beda dengan biasanya. Biar berasa lagi berjemur waktu mudik.

Alhamdulillah, ada dokter desa yang buka. Obat yang dikasih pun cocok. Bye-bye panas nyebelin.

Yak, itulah kira-kira sekelumit cerita mudik lebaran kemarin. Macetnya masih wajar sih karena memang ambil waktu berangkat dan pulangnya bukan di waktu yang diprediksi macet parah. Saran juga, usahakan berhenti setiap 3 jam buat istirahat. Biar si kecil ada waktu relaksasi dan nggak bosen di mobil terus.

Nah, buat buibuk sesama working moms yang nursing dan pumping, idealnya tetap pumping ya untuk menjaga frekuensi supply and demand. Soal stok asip mah ya skip dulu aja kan selama mudik anak tinggal direct breastfeeding. Yang penting ada yang dikeluarin, biar cepet diisi kan sama hasil memamahbiak yang nggak pake jeda itu. Ya abis gimana doongg, makanan terhampar luas masa iya kita cuekin aja. Pamali nolak rejeki haha.

Makmika pas mudik pumping nggak, Mak? Ooo, tentu tidak hahaha. Bahkan pompa pun nggak bawa. Mau marmet, apalah daya sebagai pengagum electric breastpump manalah daku bisa. Yaudah, skip mompa 4 hari. Sampe rumah, balik kejar setoran asip fresh. Jangan ditiru yaa, buibuuu.

 

Buibuk yang kemarin mudik, ada pengalaman unik? Kasih tau, dong.

ULANG TAHUN PERTAMA MIKA

Horaaaay, my little princess is turning ONE!

 

Oke, sesuai judulnya ini adalah postingan soal ulang tahun Mika, anak pertama saya. Perempuan. Lucu. Cantik pastinya, kayak mamanya, haha. Mikachu (panggilan sayang kami untuk Mika), sekarang beratnya 10 kilo tapi tingginya saya nggak tau pasti haha. Belom kontrol ke RS lagi euy. Jadwal imunisasi masih nanti-nanti. Udah doyan teriak-teriak dan ngoceh amah, apah, haaah. Dan kalo diajak bercanda, ketawanya geli banget bikin saya gemes sampe pengen gigit pipinya.

 
Ohya then why Mikachu? Haha. Mika lahir Juni 2016, dimana lagi zamannya orang-orang mainan Pokemon. Saya denger di berita, sampe ada loh yang ke Lombok buat dapetin Pikachu. Juara ya. Duh, saya mah jauh banget dari update soal per-Pokemon-an waktu itu. Secara perut udah tinggal launching, yang dipikirkan cuma seputar bayi, bayi, dan bayi. Karena Pokemon yang saya tahu dengan pasti namanya cuma Pikachu, dan itu lagi hits banget dimana-mana waktu itu, jadilah keikutan manggil Mika pake tambahan akhiran chu. Keikutan dari Pikachu.

 
Balik ke oh-so-called-birthday Mika, sebenernya sih nggak ada acara apa-apa juga. Cuma intinya kepengen kumpul keluarga aja. Pas juga lagi bulan puasa, yaudah deh bikin buka puasa bareng aja. Yang ngumpul juga keluarga inti saya dan suami. Tadinya pengen makan di luar aja biar ringkes dan cepet beres gak pake nyupir (nyuci piring). Haha. Tapi karena papa mertua saya atau akung Mika udah nggak kuat lama-lama di jalan, maka diputuskanlah acara makan bersamanya di rumah aja. Kebetulan rumah mertua dan rumah saya deketan, jadi ini solusi terbaik untuk pilihan tempat. Dan masih dalam rangka nggak mau repot, makannya mah tetep kita beli di mol haha. Gapapa lah yaaa, yang penting kan ngumpulnya (emak ngeleessss karena malesss).

 
Etapiiii, emak-emak newbie ini kok berasanya sepi ya kalo cuma makan bersama doang. Pengenlah itu pake-pake hampers yang lucu-lucu, kue karakter yang lagi hits di laman Instagram, dan dekorasi kekinian pake bunting flag plus balon-balon segede gaban. Iyaaa, emaknya banyak mau ya. Anaknya mah ngerti juga engga. Hahaha, lyfe.

 
Etapiiiii lagiiii, setelah itung-itungan sama Papa Hulk (Bapaknye Mikachu, oemji ini silsilah keluarga apa sih sebenernya haha), kok budgetnya kok jadi bengkak ya. Maklumlah yaaa, THR yang tadinya mau dialokasikan untuk acara Mika udah bocooorrr di tengah jalan tanpa sandungan alias lancar ngalirnya. Ngalir kemana? Ya ke rekening penjual kue kering, baju anak, perlengkapan emak bapak sanak saudara handai taulan, dan tentunya angpau-angpau yang manggil-manggil minta diisi.

 
Jadi mari kita putar otak, ajak badan gerak! Minimize budget dan maksimalkan yang didapet. Haha, kerja di divisi apa sihh buuukkk? Patuh bener soal hukum ekonominya.

  • Hampers

Awalnya pengen dong bikin sesuatu yang custom, tambah cemilan yang lucu, dan packaging yang menggugah hati penerimanya. Tapi, apalah daya kebanyakan mikirin (duitnya), jadilah hampers isinya snack anak-anak yang disusun sendiri di dalem plastik ultah gitu. Layaknya ulang tahun anak-anak komplek pada umumnya haha.

Dan karena nggak undang-undang bocah ke rumah, jadinya snack itu dianterin deh ke rumah masing-masing. Sesimpel karena memang di lingkungan tempat tinggal saya jarang ada acara ulang tahunan anak gitu. Tinggal bagiin, selesai deh. Jadi mereka tahu Mika ulang tahun, tapi nggak perlu repot kepikiran kado-kadoan dengan adanya undangan. Beres.

  • Kue Karakter

Nah, kalo untuk pos satu ini saya agak selektif dan berpegangan teguh atas pilihan saya. Eits, pilihan siapa, buibuuuk? Haha, iya pilihan emaknya Mika. Ego detected. Berbekal memanfaatkan kolom search di Instagram, saya menemukan vendor kue karakter yang lokasinya nggak terlalu jauh dari rumah, Pondok Gede. Dan setelah kontak langsung ke yang bersangkutan, Alhamdulillah pas di hati dan pas di tagihan. Kue pun dipesan, dan kondisi dompet statusnya masih aman.

Pesen di (IG)doubletreescake

Dari awal liat IG-nya, nggak ragu buat nanya-nanya dan akhirnya memutuskan buat pesan disana. Owner sekaligus si cantik pemilik tangan apik yang make it happen kue ultang tahun Mika ini ramah banget looh, helpful, dan mengerti banget kegalauan emak-emak newbie macam saya yang entah berapa kali gonta-ganti tema kue, ehehe.

Tampilan mengesankan, rasa sama sekali nggak perlu diragukan. Ada tiga varian rasa kue; choco ovomaltin, choco cheese, dan vanilla cheese. Saya pilih choco ovomaltin, dan setiap gigitannya sama sekali nggak ngecewain.

  • Dekorasi

Kalo untuk urusan ini saya serahkan ke adik saya yang udah pernah beli printilan ulang tahun dan semacamnya. Alhamdulillah, tokonya pun nggak jauh dari rumah. Jadi belinya bisa sambil singgah aja pas sekalian ke luar rumah. Jadi apa buibuuuk? Jadi, sekali dayung dua tiga pulau terlampaui. Irit tenaga, bensin, waktu. Kelar.

Tapi ya bukan emak newbie dong namanya kalo beli printilan pesta gini gak pake drama. Drama kelamaan milihnya, mau diborong semua, haha. Sungguh lucu-lucu dan pengen diangkut semua ke rumah deh isi toko party supplies itu.

Back to plan A, yang dibutuhkan tuh bunting flag sama beberapa balon aja. Jadilah dipilih balon-balon sesuai tema ultah Mika, Little Pony. Ada balon lain juga sih yang dibeli, abisnya lucu (tetep lucu nomer satu).

IG(party.buddies)

Toko party supplies ini ada di daerah Jatiwaringin, seberang McD. Bisa pesen via line juga. Ohya, gomart juga bisa loh buibuuuk.

  • Konsumsi

Inget dong alasan makmika yang nggak mau repot nyupir (dan nggak bisa masak haha). Tanpa pikir panjang dan lama, soal konsumsi ini marilah kita beli saja yaa. Bikin sih, es buah dan kolak doang haha. Itu juga dibikinin Ibu saya dari rumah sebelah. Selebihnya? BELI DOONGGG AAH.

Sekalian beli bahan makanan buat Mika, berkunjunglah kami ke salah satu mol (di Bekasi tentunya). Pesen deh. Cepet bangetlah, parkir gak sampe satu jam loh. Belinya nggak deketan sama jam buka puasa ya. Jadi cepet dan nggak menguras emosi. Hiiih.

 

 

 

And afterall, 

Happy birthday, Mika. 

Love you to the moon and back, Nak! 

Kembali Lagi

APA KABAAARRRR DUNIAAAAAA? HAHAHAHA.

Parah banget ih ya saya udah nggak nyentuh blog ini sekian tahun lamanya. Untung pas login masih diterima tuh password semutabuabu. Ampun banget bertahun-tahun nggak ada postingan sama sekali yang nongol di sini. Kemana aja siiiiiii?

Hmm, sekian tahun nggak ada postingan di sini bukan berarti nggak ada perubahan loh ya di hidup saya. Yakaliii hidup gitu-gitu aja. Gak dong tshaaaay. Jadiiii, dengan ini saya memberitahukan kepada khalayak ramai banyak teman bermain semutabuabu bahwasannya saya kini sudah setahun menjadi IBU. What? Setahun? Kapan hamilnya? Kapan nikahnya? Sama siapa? Tenang hadiriiinnn, semua ada jawabannya. Cuma sayangnya memang saya belum pernah publish ceritanya di blog. Di draft sih ada, tapi gak ada tulisan yang beres tuntas. Akhirnya mengendap begitu saja. Sayang sih ya.

Dan di postingan come back ini, semoga menjadi awal baru bagi saya untuk bisa tetap semangat berbagi cerita dan berita ya. Dijauhkan dari males atau mendunda-nunda nulis. Diberikan waktu cukup untuk eksplor diri di berbagai aspek hidup. Juga diberikan dan memberikan manfaat untuk pembaca melalui postingan yang nangkring di sini. Haseeeekkkk…

 
Well, semutabuabu kayaknya pas banget berubah ke semutibuibu, hahahaha. Ya gak sih?! PR deh ah.

2015 DAN KEJUTANNYA

Halooooo.. Apa kabar taman bermain semut abu-abu? Hampir dua tahun lamanya saya sama sekali tidak pernah membuka halaman ini. Banyak sih alasannya. Mulai dari laptop yang lemot, modem yang sakit-sakitan, juga alasan kesibukan yang membuat saya tidak sempat mampir ke taman mejikuhibiniu ini. Dan satu alasan terbesar dan terkuat penyebab tidak adanya cerita baru yang saya bagikan tidak lain dan tidak bukan adalah faktor kemalasan. Huhuhu, poor me!

Baiklah, di postingan ini saya tidak ingin menjelaskan mengapa baru sekarang kembali ke peradaban tulis menulis dan cerita-ceritaan ini. Ijinkan postingan saya di akhir 2015 ini (sepertinya postingan pertama di tahun ini juga, hehehe) menjadi catatan rekap perjalanan berharga dan pengingat di tahun yang penuh kejutan dan pembelajaran ini.

Banyak hal yang saya lewati, dari sisi pekerjaan, hubungan dengan keluarga, teman dan rekan, juga pasangan serta sederet pelajaran berharga lainnya yang sebenarnya sayang sekali jika tidak saya bagikan ceritanya. Tapi ya karena niatnya postingan ini merupakan remarks dari perjalanan selama tahun 2015, jadi cukup poin-poinnya saja dulu ya yang saya ceritakan. Untuk detilnya, Insya Allah akan saya sempatkan merapikan draft yang sudah lama teronggok manis memenuhi memori komputer jinjing yang sedang saya gunakan untuk menulis postingan ini. Ada apa saja sih di 2015-nya saya? Coba dilirik dulu kakak-kakaaaak..

  • Lamaran dan Persiapan Pernikahan

Duileeee, ujug-ujug banget nih bahas lamaran sama persiapan pernikahan, Mpoookk? Hhihihi. Iya, setelah akhir tahun 2014 saya dan hulk (nggak lupa dong sama panggilan kesayangan saya dan pasangan) melewati masa perkenalan keluarga besar, setelah itu resmilah kami menggencarkan diri mempersiapkan keperluan pernikahan kami. Memang kapan sih nikahnya? Niat awal saya dan hulk sih abis lebaran fitri 2015, atau sekitar Agustus September. Namun apa mau dikata jika orang tua menginginkan lebih cepat dari itu. Setelah melewati masa penggodokan penentuan tanggal, maka bulan Mei-lah yang ditentukan untuk jadi hari bersejarah buat kami. Boook, kalo ditotal-total, dari awal persiapan sampai hari H itu memakan waktu lima bulan saja loooh. Coba dibayangkan betapa padatnya persiapan pernikahan selama lima bulan dengan kondisi kedua mempelai LDR Jakarta dan Kawasan Susah Sinyal di pulau paling timur Indonesia? Ribet? Iya. Susah? Iya. But we made it, hehehe.

Persiapan pernikahan yang kelihatan ya pastinya gedung, katering, urusan KUA, baju, undangan, suvenir, hiburan, foto baik prewedding maupun saat acara berlangsung, dan turut serta meramaikan persiapan ini adalah printilan yang sering menyita fokus dalam pikiran calon pengantin.

IMG_20141221_195115

21122014

Alhamdulillah kami dikelilingi keluarga dan sahabat yang begitu mencintai kami sehingga persiapan pernikahan ini berjalan dengan baik hingga hari H tiba. Terima kasih semuanyaaaa 🙂

  • Bonusan

Sebagai babu kantoran, apa sih yang diharapkan pada akhir tahun? Tentunya penilaian kinerja yang baik dan sejalan kemudian adalah imbalan balik yang menarik. Ya, akhirnya merasakan bonusan dengan posisi baru di kantor. Alhamdulillah, hasilnya bisa untuk bantu-bantu bayar cicilan katering hajatan waktu itu. Tips juga nih, kalo ngadain hajatan bisa setelah bonusan kantor, lumayan buat nambahin uang dapur hehehe.

  • Pernikahan

Akhirnya hari itu tiba, 24 Mei 2015 saya dan hulk melangsungkan pernikahan dengan balutan adat Jawa di salah satu gedung di bilangan Cililitan, Jakarta Timur. Acara berlangsung padat dan khidmat sejak pagi hingga siang hari. Kehadiran tamu dari keluarga dan kolega, juga teman dan rekan pun turut menambah kebahagiaan kami kala itu. Alhamdulillah semua dilancarkan, dimudahkan, dan terbayarlah semua yang sudah kami fokuskan untuk hari bersejarah kami. Akhirnya sah menjadi suami istri bersama hulk, si muka seram tapi hatinya bikin saya tentram (halaaahhh…)

IMG_20151024_204808

Mr&Mrs Ardhanantyo

  • Bulan Madu BBB (Bali, Batu, Bekasi)

Wohooo, yang ditunggu berbulan-bulan selain sahnya menjadi suami istri adalah tidak lain dan tidak bukan adalah honeymoon. Yeaaayyy, kami memilih Bali, Batu, dan Bekasi untuk menjadi destinasi bulan madu kami. Sebetulnya kami lebih suka menyebutnya liburan daripada bulan madu, karena ya memang sekian tahun pacaran kami nggak pernah liburan keluar kota barengan. Maklum LDR kan ya, jadi kalo ketemu yang singkat, padat, namun hangat (halahhhh again). Tujuan wisata kami ke sebenarnya ya memang hanya Bali dan Batu, Bekasi yaa memang tempat yang kami tinggali. Biar lucu aja sih kedengerannya dinamain bulan madu BBB, biar ear-catching aja kayak nama grup vokal yang pernah hits pada masanya itu.

Perjalanan liburan kami sangat menyenangkan. Menghabiskan waktu ke tempat-tempat baru yang belum pernah kami kunjungi bersama. Seru-seru norak gitu deh, hahaha.

IMG-20151228-WA0001

Pengantin Baru

IMG-20151228-WA0002

Di Museum Angkut+, Batu Malang

  • Operasi Polip Serviks

Di usia pernikahan kami menginjak bulan keempat (dua bulan sempet LDR), ada kondisi dimana saya mengalami keluhan di bagian kewanitaan saya. Dengan pertimbangan dan dorongan suami, akhirnya kami memutuskan segera berkonsultasi dengan dokter kandungan. Rasanya deg-degan dan dunia lagi proses mau runtuh deh waktu pertama kali ke obgyn untuk melewati pemeriksaan dalam. Dan hasilnya, saya menderita polip serviks. Penyakit apa sih itu? Intinya adalah ada jaringan yang tumbuh pada mulut rahim saya. Dan karena ukurannya sudah cukup besar, maka jalan yang harus diambil adalah pembedahan. Tanpa banyak berpikir, Rabu saya ketemu dokter, Sabtunya langsung dijadwalkan operasi. But hey, jangan takut berlebihan dulu. Penyakit ini memang mengganggu tapi (kebanyakan) tidak berbahaya. Alhamdulillah, saya menjalani operasi pengangkatan polip serviks pada 10 Oktober 2015 dengan lancar, tanpa menginap, hanya one day care di rumah sakit.

  • Positif Hamil

Beberapa waktu sebelum tahu bahwa saya hamil, saya seringkali merasa seperti masuk angin dan kecapekan. Sampai pada waktunya saya kontrol ke obgyn pasca operasi itu, saat USG dokter saya bilang di rahim saya terlihat ada kantung kehamilan. Wah, saya dan suami deg-degan tapi excited banget dengernya. Setengah nggak percaya sudah ada janin yang mendiami rahim saya. Alhamdulillah. Saya memang merasa telat seminggu bulan itu, tetapi saya berpikir “oh mungkin karena efek dari pasca operasi”, maka saya abaikan perubahan-perubahan yang tidak biasa dalam diri saya, sampai akhirnya saya diyakini positif hamil saat cek lab di rumah sakit. Woooww, im gonna be a mom!

IMG-20151220-WA0001

13weeks preggy

  • Kehamilan Trimester Pertama

Banyak perubahan baik yang saya sadari maupun tidak terjadi saat saya memasuki usia awal kehamilan. Setiap pagi, biasanya saya mual hingga harus muntah di kamar mandi. Ya, orang menyebutnya morning sickness. Nafsu makan saya pun bertambah, tetapi saya lebih cepat capek dan pegal. Payudara membesar dan perut terasa sering kembung. Dan yang tidak bisa dihilangkan dari hamil muda ini adalah “ngidam-ngidam lucu”. Untungnya sih saya nggak minta yang macem-macem tengah malem. Ya wajar aja rasanya ketika saya kepinginan suatu makanan gitu, pokonya yang saya rasa akan menggugah selera. Biasanya juga saya latahan. Misal ada temen kantor makan apa, besoknya saya pesan makanan itu. Atau lihat temen posting foto makanan di suatu tempat, pulang kantor saya akan merengek ke suami untuk makan di tempat itu. Ada-ada saja memang.

Begitulah sekilas rekap perjalanan saya di 2015 yang banyak memberikan perubahan besar dalam hidup saya. Sayang sekali saya baru bisa menceritakannya dalam poin-poin saja, padahal banyak hal detil yang ingin saya bagikan. Semoga saya bisa segera membagi ceritanya ke teman-teman yang mampir ke taman mejikuhibiniu ini yaaa. Sampai jumpa di postingan selanjutnya!

 

Love,

Mrs. Ardhanantyo