Mudik Pertama Si Kecil

Libur lebaran kemarin, kantor saya dan suami liburnya irit banget. Jadi kami memutuskan untuk extend dengan mengambil jatah cuti tahunan. Ya biar bisa cuti bareng aja gituuu. Dan pas lebaran juga kan pasti banyak kepake untuk berkunjung atau dikunjungi.

Menjelang lebaran, Ayah saya ngajak mudik ke kampung halamannya di Cilacap. Mudik lebaran, sekalian ngenalin Mika ke keluarga yang belum pernah ketemu. Terutama ke Nenek saya yang tinggal satu-satunya. Karena fisik Beliau yang udah sulit untuk ke Jakarta, yaudah kami yang dari Jakarta ke sana.

Pas lebaran tahun ini kan Mika udah setahun, udah bisalah diajak jalan jauhan lagi. Waktu 10 bulan udah sempet bawa Mika ke kampung Ibu saya sih, ke Cirebon. Tapi kalo dibanding Cilacap, waktu lebaran pula, rasanya tetap butuh persiapan ekstra ya.

Ini mudik lebaran pertama Mika, dan mudik lebaran pertama saya sebagai Ibu. Dulu-dulu waktu masih mudik dengan status sebagai anak, persiapannya jauh lebih simpel dong dari sekarang. Dulu juga tinggal bawa badan sama bawaan sendiri kan. Beda banget sama sekarang yang harus mempersiapkan segala sesuatunya dari A sampai Z punya pribadi, punya suami, dan punya si kecil sendiri. Asli, banyaaaak banget.

Kalo persiapan untuk saya dan suami mah nggak usah dibahaslah yaa. Ya baju, ya makanan, charger. Oiya, uang juga harus ya. Yang banyak kalo ada, haha.
Sebagai ibu baru yang masih cupu, ini nih list yang saya bawa waktu bawa Mika mudik lebaran.

  • Baju dan rekan-rekannya

Mudik 4 hari 3 malam, saya memutuskan membawa baju Mika sejumlah hitungan pergantian baju setiap harinya, tanpa ada hitungan dicuci. Loh, kan jadi banyak banget? Yakin nggak ribet? Nggak mau nyuci aja?

Haha, bukan nggak mau nyuci sih tepatnya. Tapi saya udah memikirkan medan penjemuran pakaian pas mudik tuh beda dengan yang biasa di rumah sehari-hari. Karena di sana banyak pohon-pohon besar di sekitar lokasi jemuran, jadinya khawatir ada semut-semut atau hewan kecil lain yang hinggap di baju Mika. Khawatir nggak kelihatan pas disetrika kan, khawatir pas dipake lagi malah bikin Mika nggak nyaman. Iyaaa, ibu-ibu cupu kayak saya mah banyakan khawatirannya atuuuh, haha. Jadi, pilihan nimbun baju kotor pun kami lakoni. Gak apa-apa deh nanti panen baju kotor pas balik mudik. Mesin cuci siap-siap dikondisikan kerja ekstra.

  • Makanan dan kawan-kawannya

Mika sudah setahun, sudah bisa ikut makan nasi dan lauk rumahan dong? Alhamdulillah, belum buibuuuuk. Hehehe.
Sampai sekarang, Mika masih makan nasi yang dimasak pake sloowcooker. Nasi lembek gitulah. Untuk lauk dan sayurnya masih dimasak terpisah dari lauk keluarga. Bukan mau meribetkan diri dengan proses yang dipisah sana-sini sih, tapi emang dapur di rumah jarang masak buibuuuk. Panci sayur Mika lebih sering dipake pokoknya daripada panci di dapur saya yang keliatannya cuma hiasan gantung di dinding haha.

Bahan makanannya juga saya bawa dari Jakarta ya. Selain memang sudah dipaket-paketin untuk konsumsi harian di kulkas dan freezer, bawa sendiri juga hemat waktu loooh. Nggak perlu ke pasar lagi pas mudik, nggak perlu ke kebun lagi cari sayuran. Semua tinggal olah dan jadilaaaah. Hemat waktu ini bisa dialokasikan buat waktu jalan-jalan yang lebih lama kaaan pas mudik (emak ogah rugi).

Selain mempersiapkan untuk makanan besar, jangan lupa bawa cemilannya. Berguna banget juga buat di perjalanan untuk mengalihkan perhatian si kecil yang mulai bosan.

Cemilan dan makanan buat orang tuanya juga jangan ketinggalan. Another time saving sih kalo buat mudik lebaran gini. No antri restoran, no nunggu makanan datang. Tinggal buka bekal di rantang, perut pun kenyang. Awas sampahnya jangan dibuang sembarang yaa, buibuk tersayang.

  • Mainan

Nah, ini rasanya pengen bawa se-container mainan aja nggak siiiih? Biar kalo bosen main yang satu, bisa langsung keluarin mainan yang lain. Bosen satu lagi, masih ada yang lain. Haduuu, ngimpi ah. Emangnya mau isi mobilnya mainan doaanggg?

Jadi, buibuuuk. Bawalah mainan yang paling anak sukai. Mainan yang seneng banget dimainin sama si kecil. Kalo Mika sukanya yang musik-musik gitu. Tambah beberapa boneka tangan, biar ada variasi kan. Daaaan, satu lagi yang nggak ketinggalan. Our favorite doll, Hafizah.




Oiya, jangan lupa siapin playlist buat selama perjalanan. Tentunya yang bisa dinikmati si kecil ya. It helps loooh. Thanks Ed-Sheeran dengan Shape Of You-nya yang selalu bikin Mika goyang-goyangin tangan kalo denger lagunya. Hahaha, entah berapa kali ini diputer sepanjang perjalanan hilir mudik.

  • Obat-obatan

Too bad, item ini luput dari catatan saya waktu packing. Nyesel berat nggak bawa obat. Pas sampe kampung halaman, Mika panas aja dooong. Rewel juga karena masih penyesuaian suasana yang beda kan. Hari kedua panasnya naik turun. Jemur di area persawahan deh biar prosesi berjemur kali ini agak beda dengan biasanya. Biar berasa lagi berjemur waktu mudik.

Alhamdulillah, ada dokter desa yang buka. Obat yang dikasih pun cocok. Bye-bye panas nyebelin.

Yak, itulah kira-kira sekelumit cerita mudik lebaran kemarin. Macetnya masih wajar sih karena memang ambil waktu berangkat dan pulangnya bukan di waktu yang diprediksi macet parah. Saran juga, usahakan berhenti setiap 3 jam buat istirahat. Biar si kecil ada waktu relaksasi dan nggak bosen di mobil terus.

Nah, buat buibuk sesama working moms yang nursing dan pumping, idealnya tetap pumping ya untuk menjaga frekuensi supply and demand. Soal stok asip mah ya skip dulu aja kan selama mudik anak tinggal direct breastfeeding. Yang penting ada yang dikeluarin, biar cepet diisi kan sama hasil memamahbiak yang nggak pake jeda itu. Ya abis gimana doongg, makanan terhampar luas masa iya kita cuekin aja. Pamali nolak rejeki haha.

Makmika pas mudik pumping nggak, Mak? Ooo, tentu tidak hahaha. Bahkan pompa pun nggak bawa. Mau marmet, apalah daya sebagai pengagum electric breastpump manalah daku bisa. Yaudah, skip mompa 4 hari. Sampe rumah, balik kejar setoran asip fresh. Jangan ditiru yaa, buibuuu.

 

Buibuk yang kemarin mudik, ada pengalaman unik? Kasih tau, dong.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s